• Analisis Dan Kesimpulan
  • Kegiatan 7.1 TATA SURYA
  • Orbit Planet Mengitari Matahari
  • Pemodelan Revolusi Dan Rotasi, Bumi Dan Bulan
  • Bab I listrik statis 3 Muatan Listrik 3




    Download 1.09 Mb.
    bet11/12
    Sana25.03.2017
    Hajmi1.09 Mb.
    1   ...   4   5   6   7   8   9   10   11   12

    Kegiatan 7.1




    Bagaimana Menghitung Bintang Di Langit




    a. Tujuan : mengihtung bintang dan mengetahui bentuk susunan bintang
    b. Alat Dan Bahan

    • Kertas warna berpetak

    • Sesendok beras
    c. Prosedur

    1. Siapkan kertas warna berpetak di atas tempat rata . Tumpahkan sesendok beras di atas kertas tersebut, sehingga beras jatuh berceceran.

    2. Hitunglah jumlah butiran beras dalam satu kotak. Berapa jumlahnya ? ...............................

    3. Ulangi pada kotak berikutnya . Berapa jumlahnya ? .............................................................

    4. Jumlahkan butiran-butiran beras dalam kedua kotak tersebut, berapa jumlahnya ? ............

    5. Kemudian bagi dua, dari jumlah dua kotak tersebut untuk mengetahui jumlah rata-rata butiran beras dalam satu kotak. Berapa rata-ratanya ? ...................................................... .................................................................................................................................................

    6. Untuk menentukan jumlah seluruhnya butiran beras, kalikan jumlah rata-rata butiran beras dengan jumlah beras dalam dua kotak ! Berapa banyaknya ........................................

    Informasi: Hasil perkalian tersebut merupakan jumlah seluruh beras. Jika di langit jumlah tersebut adalah jumlah seluruh bintang



    Analisis Dan Kesimpulan

    1. Mungkinkah para ilmuwan menggunakan metode di atas untuk menghitung jumlah bintang dilangit ? ...........................................................................................................................................

    Terangkan proses-proses yang mungkin digunakan para ilmuwan ................................................. ...........................................................................................................................................................

    1. Apa yang dimaksud Bintang dan berikan contohnya ! ..................................................................... ......................................................................................................................................................................................................................................................................................................................

    2. Apa yang dimaksud dengan Galaksi dan sebutkan contohnya ! ...................................................... ........................................................................................................................................................... ...........................................................................................................................................................

    3. Apa yang dumaksud dengan Rasi dan sebutkan contohnya ! .......................................................... ........................................................................................................................................................... ...........................................................................................................................................................


    a) Galaksi

    Di angkasa terdapat berbagai macam benda langit, misalnya bintang, planet, debu, gas yang jumlahnya milyaran. Kumpulan bintang, gas dan debu yang jumlahnya milyaran di sebut Galaksi. Bentuk galaksi menurut Edwin Hubble adalah sebagai berikut:



    Macam-macam galaksi menurut Mesier dintaranya:






    b) Rasi Bintang

    Suatu rasi bintang atau konstelasi adalah sekelompok bintang yang tampak berhubungan membentuk suatu konfigurasi khusus. Dalam ruang tiga dimensi, kebanyakan bintang yang kita amati tidak memiliki hubungan satu dengan lainnya, tetapi dapat terlihat seperti berkelompok pada bola langit malam. Misalnya rasi bintang Scorpius (Scorpio), Cancer, Hercules, Gemini, Aquarius, Aquila, Canis Major, Capricornus, Carina, Cetus, Hydra, Pisces, Orion.



    2. Tata Surya

    Pada malam hari yang cerah bila kita memandang ke langit apa yang terlihat? Lalu bagaimana pada siang hari. Bagaimana ciri-ciri dari benda-benda langit tersebut? Apa yang dimaksud dengan tata surya? Untuk memahami dan menjawab pertanyaan-pertanyaan itu marilah kita ikuti kegiatan berikut.


    Kegiatan 7.1
    TATA SURYA



    a. Tujuan : memahami susunan tata surya beserta anggotanya
    b. Alat Dan Bahan

    • Model / charta Tata Surya
    c. Kegiatan

    1. Perhatikan Model / carta Tata Surya. Tuliskan nama benda-benda langit yang terdapat pada carta tersebut!

    .........................................................................................................................................................

    .........................................................................................................................................................

    .........................................................................................................................................................

    .........................................................................................................................................................


    Informasi: Matahari merupakan pusat tata surya. Planet-planet beserta benda-benda langit yang lain bergerak mengelilingi matahari.


    1. Apakah yang dimaksud dengan tata surya ? ................................................................................ .........................................................................................................................................................

    2. Sebagai apa matahari dalam tata surya kita ? ...............................................................................


    Informasi: Planet-planet yang mengelilingi matahari adalah: Merkurius, venus, bumi, mars, yupiter, saturnus, uranus, neptunus .
    4. Apakah yang dimaksud dengan planet? ....................................................................................... ........................................................................................................................................................

    5. Bagaimanakah arah peredaran planet-planet dalam mengelilingi matahari ? ........................... ........................................................................................................................................................

    6. Ada dua gerakan planet yaitu rotasi dan revolusi.

    a) Jelaskan pengertian rotasi !

    ....................................................................................................................................................

    b) Jelaskan pengertian revolusi !

    ....................................................................................................................................................

    7. Susunlah daftar urutan masa planet dari yang terbesar ke yang terkecil !

    ......................................................................................................................................................... ......................................................................................................................................................... .........................................................................................................................................................

    8. Jelaskan pengertian dari :

    a) Kala rotasi ................................................................................................................................ ..................................................................................................................................................

    b) Kala revolusi .............................................................................................................................

    ..................................................................................................................................................

    9. Buatlah daftar urutan kecepatan berputar planet pada porosnya dari yang paling cepat ! .....................................................................................................................................................

    10. Buatlah daftar urutan kecepatan planet dalam mengelilingi matahari dari yang paling cepat !

    .....................................................................................................................................................

    .....................................................................................................................................................

    11. Apakah yang dimaksud komet ? ............................................................................................... .....................................................................................................................................................

    12. Mengapa komet disebut juga bintang berekor? .....................................................................

    .....................................................................................................................................................

    13. Bahan apa saja pembetuk komet itu? ........................................................................................

    14. Bagaimanakah arah ekor komet terhadap matahari ? ............................................................... Mengapa demikian ? ...................................................................................................................

    15. Berikan 2 contoh nama komet beserta periode berputarnya ! ................................................... .....................................................................................................................................................

    16. Apakah yang dimaksud dengan asteroid ? ................................................................................. .....................................................................................................................................................

    17. Apakah yang dimaksud dengan meteor ? ..................................................................................

    18. Apakah yang dimaksud dengan meteorid ? ...............................................................................

    19. Terdiri dari unsur apa sajakah meteorid yang jatuh di Arizona ( Amerika Serikat ) pada saat itu?

    20. Apakah yang digunakan sebagai acuan untuk mengenali istilah planet dalam dan planet luar ?

    .......................................................................................................................................................
    Jika kita perhatikan ke atas pada malam hari banyak bintang-bintang berkedip-kedip. Namun ada pula yang berkedip tersebut bukan bintang tetapi planet. Planet-planet tersebut dalam suatu sistem yang dinamakan tata surya.

    a) Anggota Tata Surya

    Setelah diadakannya konferensi para astronom yang tergabung dalam International Astronomical Union (IAU) di Cekoslovakia pada tanggal 24 Agustus 2006 Pluto tidak termasuk dalam sistem tata surya. Sehingga hanya 8 planet yang termasuk dalam sistem tata surya kita yaitu Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus. Matahari sebagai pusat tata surya dan kedelapan planet tersebut mengelilinginya.

    Pluto tidak termasuk dalam sistem tata surya karena tidak memenuhi syarat sebagai planet. Syarat-syarat benda angkasa dianggap sebagai planet adalah :


    • Mempunyai ukuran diameter lebih besar dari 2.000 km

    • Berbentuk bulat

    • Memiliki orbit yang tidak memotong orbit planet lain

    • Mengorbit Matahari


    1. Matahari

    Sebagai pusat tata surya, matahari mempunyai ukuran sebagai berikut.

    a) Massa matahari = 1,99 x 1030 kilogram, sama dengan 3,3 x 105 kali massa bumi.

    b) Jari-jari matahari = 7 x 108 meter.

    c) Volume matahari = 4/3 R3 = 4/3 x 3,14 x (7x108)3 = 1,436 x 1027 m3

    d) Massa jenis rata-rata matahari = m/V = = 1,39 x 103 kg/m3

    e) Suhu bagian dalam matahari = 15 x 107 oC

    f) Suhu permukaan matahari = 6 x 103 oC

    g) Energi yang dipancarkan oleh matahari berbentuk gelombang elektromagnetik yang terdiri atas sinar gamma, sinar-X, sinar ultraviolet, cahaya tampak, sinar inframerah (gelombang panas), dan gelombang mikro.

    2. Planet-planet

    a) Ukuran Planet

    Setiap planet mempunyai ukuran yang berbeda-beda. Masing-masing ukuran planet dapat dilihat pada Tabel di bawah.

    Tabel Massa Planet


    No

    Nama Planet

    Massa (kg)

    Dibanding Massa Bumi

    1.

    2.

    3.



    4.

    5.

    6.



    7.

    8.


    Merkurius

    Venus


    Bumi

    Mars


    Jupiter

    Saturnus


    Uranus

    Neptunus



    3,68 x 1023

    5,40 x 1024

    6,60 x 1024

    6,90 x 1023

    2,10 x 1028

    6,30 x 1026

    9,50 x 1025

    1,10 x 1026



    0,06 kali

    0,8 kali


    1 kali

    0,1 kali


    318 kali

    95 kali


    14 kali

    17 kali

    Tabel Jari-Jari Rata-Rata Planet


    No

    Nama Planet

    Jari-jari Rata-rata

    Dibanding Jari-Jari Rata-Rata

    1.

    2.

    3.



    4.

    5.

    6.



    7.

    8.


    Merkurius

    Venus


    Bumi

    Mars


    Jupiter

    Satumus


    Uranus

    Neptunus


    2,4 x 106

    6,2 x 106

    6,4 x 106

    3,4 x 106

    7,0 x 107

    5,7 x 107

    2,5 x 107

    2,7 x 107



    0,40 kali

    0,90 kali

    1,00 kali

    0,50 kali

    11,0 kali

    9,00 kali

    4,00 kali

    4,00 kali


    Pada Tabel di atas terlihat bahwa tiga buah planet mempunyai massa dan jari-jari lebih kecil daripada massa dan jari-jari bumi. Planet-planet itu, antara lain Merkurius, Venus dan Mars. Adapun empat planet yang lain, yaitu Uranus, Neptunus, Saturnus, dan Jupiter mempunyai massa dan jari-jari lebih besar daripada massa dan jari-jari bumi.


    Tabel Jarak Rata-Rata Planet Terhadap Matahari

    No

    Nama Planet

    Jarak rata-rata planet ke matahari (meter)

    Dibanding jarak Bumi-Matahari

    1.

    2.

    3.



    4.

    5.

    6.



    7.

    8.


    Merkurius

    Venus


    Bumi

    Mars


    Jupiter

    Saturnus


    Uranus

    Neptunus


    5,8 x 1010

    1,1 x 1011

    1,5 x 1011

    2,3 x 1011

    7,8 x 1011

    1,4 x 1012

    3,9 x 1012

    4,5 x 1012



    0,4 kali

    0,7 kali


    1 kali

    1,5 kali


    5,2 kali

    9,3 kali


    26 kali

    30 kali


    Tabel Kala Revolusi Planet-Planet




    No

    Nama Planet

    Kala Revolusi

    1.

    2.

    3.



    4.

    5.

    6.



    7.

    8.


    Merkurius

    Venus


    Bumi

    Mars


    Jupiter

    Saturnus


    Uranus

    Neptunus


    0,24 tahun (88 hari)

    0,62 tahun (224,7 hari)

    1 tahun (365,7 hari)

    1,88 tahun

    11,90 tahun

    29,5 tahun

    84 tahun

    164,8 tahun


    Jarak rata-rata bumi terhadap matahari sering disebut satu satuan astronomi atau astronomical unit (au). Satu satuan astronomi sama dengan 1,5 x 1011 meter atau 150 juta km. Pada Tabel di atas terlihat bahwa dua planet jaraknya terhadap matahari lebih dekat daripada jarak bumi terhadap matahari. Jadi, orbit kedua planet itu berada di dalam orbit bumi.


    b) Ciri-ciri Planet

    1. Merkurius

    Planet ini tampak menjelang matahari terbit atau setelah matahari terbenam. Lapisan atmosfernya sangat tipis, suhunya pada siang hari  427 oC dan  - 427 oC pada malam hari. Keadaannya sangat kering dan permukaannya berupa lembah- lembah. Tidak memiliki satelit alami dan di sebut bintang pagi dan bintang malam. Planet terkecil diantara delapan planet yang permukaannya penuh kawah serta memiliki Periode revolusi 88 hari dan periode rotasi 59 hari.



    2. Venus

    Planet ini tampak menjelang fajar di sebelah timur atau menjelang malam di sebelah barat. Venus berselubung atmosfer tebal yang terdiri atas karbon dioksida. Pada siang hari suhu permukaannya  477 oC dan arah rotasinya berlawanan dengan arah rotasi planet yang lain. Kala revolusinya 225 hari dan kala rotasinya 243 hari serta tidak memiliki satelit alami. Atmosfer Venus mengandung : 97% karbondioksida (CO2) dan 3% nitrogen.


    3. Bumi

    Dilihat dari angkasa bumi terlihat kebiruan mempunyai lapisan atmosfer yang tebal. Terjadi perubahan musim dan dua pertiga permukaannya ditutupi air. Memiliki satu satelit, yaitu bulan dan kala revolusi bumi 365 hari ( 1 tahun) serta kala rotasinya 24 jam. Pada siang hari suhunya maksimum 58 oC , dan suhu minimumnya - 88 oC . Atmosfer Bumi mengandung : 77 % Nitrogen, 21 % Oksigenm , 1 % Argon , 1 % Unsur lain



    4. Mars

    Planet ini tampak kemerah-merahan sehingga di sebut planet merah. Mars berselubung atmosfer yang tipis dan suhunya tidak terlalu tinggi sehingga di kutub selalu tertutup oleh es yang tebal. Dimungkinkan mengalami pergantian musim, dan menunjukkan adanya tanda-tanda kehidupan. Kala revolusi Mars 687 hari dan kala rotasinya 24 jam, 37 mnt, 22 s (24,6 jam). Suhu maksimum 20 oC , suhu minimum - 140 oC dan memiliki 2 satelit (Phobos dan Deimos).



    5. Jupiter

    yupiter a.jpg

    Planet ini merupakan planet terbesar. Jupiter tampak berpijar karena memantulkan hampir 40% cahaya matahari yang diterimanya. Permukaannya tertutup oleh hidrogen cair dan mempunyai gelang yang tipis. Memiliki periode revolusi 11,86 tahun dan periode rotasi 9,8 jam . Suhu permukaannya paling rendah -140oC dan suhu maksimum sampai dengan 21oC. Yupiter memiliki 16 satelit diantaranya satelit yang besar Io, Europa, Ganymede, callisto





    6. Saturnus
    Planet Saturnus tampak bercahaya terang, suhunya rendah dan lapisan atmosfernya terdiri atas gas hidrogen serta mempunyai cincin (gelang) tebal yang dapat memantulkan cahaya matahari dengan baik. Sebagian besar zat penyusunnya berupa gas dan cairan. Bahan pembentuk cincin diperkirakan adalah bongkahan-bongkahan es meteorit. Mempunyai periode revolusi 29,46 tahun dan periode rotasi 10 jam 14 menit serta suhu permukaan -23°C. Mempunyai 21 buah satelit diantaranya satelit yang besar: Titan, Mimas, Enceladus, Tethys, Dione, Rhea, Lapetus.


    7. Uranus

    Uranus adalah planet terjauh ke-7 dari Matahari setelah Saturnus, ditemukan pada 1781 oleh William Herschel (1738-1822). Periode rotasi planet ini adalah 17,25 jam, sedangkan periode revolusi adalah 84 tahun. Suhu permukaan Uranus – 216 oC. Bentuk planet ini mirip dengan Bulan dengan permukaan berwarna hijau dan biru. Uranus memiliki 18 satelit alami, diantaranya yang terbesar Ariel, Umbriel, Miranda, Titania, dan Oberon.

    8. Neptunus




    Neptunus merupakan planet terjauh (kedelapan) jika ditinjau dari Matahari. Periode rotasi planet ini adalah 16 jam 7 menit , sedangkan periode revolusi adalah 164,8 tahun. Bentuk planet ini mirip dengan Bulan dengan permukaan terdapat lapisan tipis silikat. Komposisi penyusun planet ini adalah besi dan unsur berat lainnya. Planet Neptunus memiliki 8 buah satelit, di antaranya Triton, Proteus, Nereid, dan Larissa.


    3) Planet dalam dan Planet Luar

    Munculnya istilah planet dalam dan planet luar adalah karena adanya sabuk asteroid yang terletak antara planet Mars dan yupiter. Planet-planet yang terletak antara Matahari dan sabuk asteroid di sebut planet dalam ( Merkurius, Venus, Bumi, Mars) sedangkan planet-planet yang terletak di luar sabuk asteroid di sebut planet luar (Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus).


    b) Teori Terjadinya Tata Surya

    Banyak teori yang menjelaskan asal-usul tata surya. Namun beberapa teori yang dikemukakan oleh beberapa ahli astronomi dari dulu sampai sekarang hanya beberapa teori yang dapat diterima oleh ahli astronomi. Teori-teori tersebut di antaranya:



    1. Teori Dentuman Besar

    Teori dentuman besar dikemukakan oleh Georges Lemaitre, seorang astronom berkebangsaan Belgia. Teori ini menyatakan bahwa pada masa yang lampau, lebih kurang 25 juta tahun yang lalu ada dentuman besar pada matahari sehingga matahari melemparkan bagian-bagiannya ke segala arah. Bagian-bagian ini merupakan gas yang amat besar. Gas ini mendingin dan memadat sehingga membentuk planet-planet.


    2. Teori Bintang Kembar

    Teori bintang kembar menyatakan bahwa pada mulanya matahari ada dua, kemudian salah satu matahari meledak menjadi bagian-bagian kecil. Oleh karena pengaruh matahari yang tidak meledak, pecahan-pecahan tadi membeku menjadi planet dan bergerak mengelilingi matahari tersebut. Dengan demikian, matahari yang meledak menjadi planet-planet yang bergerak mengelilingi matahari.


    3. Teori Kabut atau Nebula

    Teori kabut mula-mula dikemukakan oleh Immanuel Kant dan Laplace pada abad ke-18. Kemudian, teori itu disempurnakan oleh C.F. Van Weiszaker dan P. Kuiper pada abad 20 sehingga menjadi teori kondensasi. Teori kondensasi menyatakan bahwa mula-mula tata surya berasal dari kabut gas dan kabut debu (nebula) terutama tersusun dari gas helium dan hidrogen yang berpijar. Di bagian tengah kabut terjadi pemampatan sehingga kabut menyusut dan mulai berputar. Penyusutan mula-mula lambat, kemudian semakin lama semakin cepat sehingga terbentuk kabut pipih. Oleh karena perputaran ini, bagian tepi kabut tertinggal dan bergerombol membentuk planet. Massa inti kabut menjadi matahari sehingga sampai sekarang matahari maupun planet-planet berotasi dan planet-planet juga berevolusi terhadap matahari.


    3. Komet

    Komet adalah benda angkasa yang mirip asteroid, tetapi hampir seluruhnya terbentuk dari gas (karbon dioksida, metana, air) dan debu yang membeku. Komet memiliki orbit atau lintasan yang berbentuk elips, lebih lonjong dan panjang daripada orbit planet. Ketika komet menghampiri bagian dalam Tata Surya, radiasi dari matahari menyebabkan lapisan es terluarnya menguap. Arus debu dan gas yang dihasilkan membentuk suatu atmosfer yang besar tetapi sangat tipis di sekeliling komet, disebut coma. Akibat tekanan radiasi matahari dan angin matahari pada coma ini, terbentuklah ekor raksasa yang menjauhi matahari. Ekor komet berbeda-beda bentuk dan ukurannya. Semakin dekat komet tersebut dengan matahari, semakin panjanglah ekornya. Komet bergerak mengelilingi matahari berkali-kali, tetapi peredarannya memakan waktu yang lama. Komet dibedakan menurut rentangan waktu orbitnya. Rentangan waktu pendek adalah kurang dari 200 tahun dan rentangan waktu yang panjang adalah lebih dari 200 tahun. Secara umumnya bentuk orbit komet adalah elips. Contoh komet yang terkenal adalah komet Halley yang terlihat dari bumi setiap 75-76 tahun sekali. Komet Halley terakhir muncul di tata surya pada tahun 1986, dan akan muncul kembali pada pertengahan 2061. Contoh komet yang lain Biella, Brorsen, Chiron, Encke, Faye, Howel.




    4. Asteroid

    Asteroid atau planet minor untuk menyebut sekumpulan benda angkasa berukuran kecil dengan bentuk tidak beraturan yang mengorbit matahari yang terletak di antara planet Mars dan Yupiter. Sejauh ini, yang tercatat sebagai asteroid dengan ukuran terbesar adalah Ceres dengan diameter sekitar 1000 km. Sekitar 16 asteroid diketahui memiliki diameter diatas 240 km, sedangkan sisanya memiliki diameter kurang dari itu. Asteroid umumnya tersusun atas batuan dan logam. Hanya sedikit yang kita ketahui mengenai proses terbentuknya asteroid. Hingga saat ini telah ribuan asteroid yang berhasil dikenali. Sebagian besar diantaranya berada di antara orbit planet Mars dan Jupiter, di daerah yang dikenal sebagai "sabuk asteroid" (asteroid belt) namun beberapa diantaranya memiliki garis edar yang menyimpang.

    5. Meteor dan Meteorid

    Meteor adalah penampakan jalur jatuhnya meteoroid ke atmosfer bumi, lazim disebut sebagai bintang jatuh. Penampakan tersebut disebabkan oleh panas yang dihasilkan oleh tekanan ram (bukan oleh gesekan, sebagaimana anggapan umum sebelum ini) pada saat meteoroid memasuki atmosfer. Meteor yang sangat terang, lebih terang daripada penampakan Planet Venus, dapat disebut sebagai bolide. Jika suatu meteoroid tidak habis terbakar dalam perjalanannya di atmosfer dan mencapai permukaan bumi, benda yang dihasilkan disebut meteorid. Meteor yang menabrak bumi atau objek lain dapat membentuk impact crater. Contoh kawah meteorid di arizona Amerika Serikat.
    B. Matahari sebagai Bintang dan Bumi Salah Satu Planetnya

    1. Matahari Sebagai Bintang

    Matahari merupakan salah satu bintang yang paling dekat dengan bumi. Bintang-bintang yang kelihatannya sangat kecil belum tentu ukurannya lebih kecil dari matahari, tetapi bisa juga ukurannya lebih besar dari matahari. Karena kedudukannya sangat jauh itulah maka bintang tersebut terlihat kecil. Bintang yang terdekat bumi setelah matahari adalah alpha centauri.

    Matahari tersusun oleh gas yang suhunya sangat tinggi sehingga mempunyai massa jenis yang lebih kecil dibandingkan dengan massa jenis bumi. Meskipun massa jenis matahari lebih kecil dari pada bumi tetapi massa matahari masih jauh lebih besar dari pada massa bumi yakni sekitar 340 ribuk kali massa bumi.

    Matahari tersusun oleh gas yang bentuknya menyerupai bola gas raksasa, yang tersusun oleh lapisan-lapisan masing-masing mempunyai suhu yang berbeda-beda seperti terlihat gambar di bawah ini.





    Inti Matahari

    Inti matahari adalah bagian paling tengah dari matahari dengan jari-jarinya sekitar ¼jari-jari matahari dan suhunya 1,6 x 107 K. Pada bagian inilah terjadinya reaksi inti yang merupakan sumber energi pancaran matahari. Reaksi inti yang terjadi adalah reaksi fusi. Reaksi fusi adalah reaksi penggabungan inti atom hidrogen menjadi inti atom

    helium yang menghasilkan energi.
    Fotosfer

    Lapisan fotosfer menyelubungi matahari dengan ketebalan lapisan 330 km dan suhu rata-rata 5.700 K. Lapisan fotosfer ini tampak oleh mata kita berwarna kuning. Pada lapisan ini terdapat butiranbutiran gelap terang yang formasinya tidak merata.



    Kromosfer

    Kromosfer disebut juga bola warna. Lapisan ini menjulang sejauh 2000 km di atas permukaan

    matahari. Suhu rata-rata pada lapisan ini diperkirakan 4.273 K.

    Korona

    Korona disebut juga "mahkota" matahari, karena berbentuk lingkaran cahaya putih yang indah yang panjangnya berjuta-juta kilometer ke arah ruang angkasa. Suhu korona dapat mencapai 2 x 106 K dengan gas pada daerah korona sangat tipis. Tebal lapisan korona matahari mencapai 2,5 x 106 km. Untuk mengamati korona dapat menggunakan teleskop khusus yang disebut koronagraf.

    Selain matahari tersusun oleh lapisan-lapisan gas yang panas, matahari juga mengalami gangguan-gangguan. Gangguan-gangguan tersebut adalah: gumpalan-gumpalan fotofer, bintik matahari (sunspot), lidah api, prominensa

    2. Hukum Peredaran Planet
    Kegiatan 7.2

    Orbit Planet Mengitari Matahari

    a. Tujuan : Memahami orbit planet mengitari matahari

    b. Kegiatan

    1. Bagaimanakah perbedaan antara teori geosentris dengan teori heliosentris ? .............................. ..........................................................................................................................................................

    Informasi: Teori yang dikemukakan oleh Nicolaus Copernicus disempurnakan oleh Yohanes Kepller pada abad ke 17 dan dikenal dengan hukum Kepller.

    2. Bagaimana Bunyi hukum:

    a) Hukum Keppler ke-1 : ............................................................................................................... ......................................................................................................................................................

    b) Keppler ke-2 : ............................................................................................................................ ...................................................................................................................................................... ......................................................................................................................................................

    c) Keppler ke-3 : ............................................................................................................................... ....................................................................................................................................................... ......................................................................................................................................................

    3. Jelaskan pengertian dari :

    a) Aphelium : ....................................................................................................................................

    .....................................................................................................................................................

    b) Perihelium : .................................................................................................................................. ......................................................................................................................................................

    4. Bagaimanakah jarak antara planet dengan matahari selama berevolusi ? .........................................

    ...................................................................................................................................................,,.......

    5. Jelaskan pengertian dari istilah-istilah berikut.

    a) Orbit planet ..................................................................................................................,,............

    ......................................................................................................................................,..............

    b) Bidang edar .............................................................................................................,.................

    .................................................................................................................................,...................

    c) Bidang ekliptika ..........................................................................................................................

    ............................................................................................................................,........................

    6. Apakah yang menyebabkan planet beredar mengelilingi matahari ? ...............................................

    ............................................................................................................................................................

    Apabila diamati, benda-benda langit itu tampak bergerak dari timur ke barat. Berdasarkan kenyataan ini timbul teori tentang peredaran benda langit sebagai berikut.

    1. Teori Geosentris


    Teori geosentris dikemukakan oleh Claudius Ptolomeus pada abad ke-2 yang menyatakan bahwa bumi merupakan pusat tata surya. Dengan demikian, semua benda-benda langit bergerak mengelilingi bumi seperti gambar di samping. Teori ini dapat bertahan sampai abad ke-15.


    2. Teori Heliosentris

    Teori heliosentris dikemukakan oleh Copernicus pada abad ke-16 yang beranggapan bahwa gerakan benda-benda langit yang terlihat dari timur ke barat merupakan gerak semu dan bukan gerak sebenarnya. Copernicus menyatakan bahwa matahari merupakan pusat tata surya, sedangkan planet-planet yang lain bergerak mengelilingi matahari sperti gambar di samping. Gerakan planet-planet mengelilingi matahari disebut revolusi. Waktu untuk menempuh satu kali putaran disebut kala revolusi (periode revolusi). Teori ini berkembang sampai sekarang.


    3. Hukum Keppler
    Johannes Keppler mendukung teori heliosentris yang dikemukakan oleh Copernicus. Johannes Kepler mengemukakan tiga hukum sebagai berikut.
    a) Hukum I Keppler

    Hukum I Keppler menyatakan orbit setiap planet berbenruk elips dan matahari terletak pada salah satu titik fokusnya. Oleh karena lintasan planet berbentuk elips maka jarak planet dari matahari selalu berubah-ubah. Tempat kedudukan planet terjauh dari matahari disebut aphelium, sedangkan tempat kedudukan planet terdekat dari matahari disebut perihelium. Perihelium bumi terjadi pada tanggal 1 Januari dan berjarak  147 juta km. Sedangkan aphelium bumi terjadi pada tanggal 1 Juli dan berjarak 152 juta km dari matahari.


    b) Hukum II Keppler
    Hukum II Keppler menyatakan bahwa garis hubung antara planet dan matahari selama berevolusi dalam waktu yang sama membentuk suatu bidang yang mempunyai luas sama. Perhatikan di samping apabila waktu yang diperlukan kepindahan planet dari A ke B sama dengan waktu yang diperlukan dari C ke D, luas bidang ABM sama dengan luas bidang CDM. Oleh karena AB lebih panjang daripada CD dan waktu yang diperlukan untuk menempuh AB dan CD sama maka kecepatan planet dari A ke B lebih besar daripada kecepatan planet dari C ke D. Jadi, pada saat dekat dengan matahari planet bergerak makin cepat, sedangkan pada saat jauh dengan matahari planet bergerak makin lambat.
    c) Hukum III Keppler


    Hukum III Keppler menyatakan bahwa perbandingan antara kuadrat kala revolusi dengan pangkat tiga jarak rata-rata planet ke matahari selalu tetap.



    C. Gerak Edar Bumi, Bulan dan Satelit Buatan

    Selain berotasi bumi juga berevolusi, bagaimana gerak rotasi dan revolusi ? Untuk memahami lebih jauh lakukan kegiatan di bawah ini .


    Kegiatan 7.3

    Pemodelan Revolusi Dan Rotasi, Bumi Dan Bulan

    a. Tujuan : memahami gerakan bumi dalam revolusi terhadap matahari dan revolusi bulan terhadap bumi.


    b. Alat Dan Bahan

    • Lampu senter

    • Tiga kartu gantung, masing-masing bertuliskan : matahari, bumi, bulan
    c. Prosedur

    1. Pilihlah 3 orang temanmu untuk menjadi model matahari, bumi dan bulan

    2. Matahari berada dalam posisi yang tetap. Mintalah temanmu yang menjadi bulan untuk berevolusi mengelilingi bumi, tanpa berotasi. Secara bersamaan mintalah temanmu yang menjadi bumi untuk berotasi tanpa revolusi.

    3. Ulangilah langkah 2, tetapi secara bersamaan bulan melakukan revolusi dan rotasi. Perbedaan apakah yang kamu temukan dari langkah 2 dan langkah 3 ? ................................. ....................................................................................................................................................

    4. Sekarang mintalah temanmu yang menjadi matahari untuk menyalakan lampu senter. Mintalah temanmu yang menjadi bumi untuk berevolusi dan berotasi, dalam waktu yang bersamaan mintalah temanmu yang menjadi bulan juga berevolusi dan berotasi. Ketika matahari, bulan, dan bumi berada dalam satu garis lurus , mintalah mereka untuk berhenti. Apakah yang kamu amati ? ...................................................................................................... ....................................................................................................................................................

    5. Mintalah teman-temanmu untuk mengulangi langkah 4 ! Ketika matahari, bumi, dan bulan berada dalam satu garis lurus , mintalah temanmu untuk berhenti. Apakah yang kamu amati ? ......................................................................................................................................

    6. Bandingkan hasil pengamatanmu dari langkah 4 dan 5 dengan ilustrasi terjadinya gerhana matahari dan gerhana bulan pada materi yang tertulis di depan ! .......................................... ....................................................................................................................................................

    7. Tuliskan pada langkah 4 dan 5 di atas terjadi gerhana matahari atau gerhana bulan ? .......... ....................................................................................................................................................

    8. Lukiskan skema posisi matahari, bumi dan bulan saat terjadi :

    1. gerhana matahari b. gerhana bulan

    ................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................

    1. Gerak Bumi

    Bumi selain berputar terhadap porosnya (rotasi) juga mengelilingi matahari (revolusi ). Satu kali berotasi membutuhkan waktu 24 jam dan satu kali berevolusi membutuhkan waktu satu tahun (365 hari). Arah rotasi bumi dari barat ke timur. Waktu yang ditempuh bumi untuk berotasi sebesar 1o bujur ditempuh selama 4 menit. Ini diperoleh dengan cara 24 jam x 60 menit : 360o = 4 menit. Daerah yang mempunyai perbedaan bujur 15o, mempunyai selisih waktu 4 menit x 15 = 60 menit = 1 jam. Sebagai waktu pangkal ditetapkan waktu yang berlaku untuk meridian yang melewati Greenwich (Inggris) dan ditetapkan sebagai bujur 0°. Waktu pangkal ini dinamakan waktu Greenwich atau Greenwich Mean Time (GMT). Indonesia mempunyai tiga bujur standar yaitu 105°, 120°, dan 135° BT. Jika letak bujur standar di sebelah barat bujur 0°, waktunya dikurangi. Jika letaknya di sebelah timur 0° waktunya ditambah. Sehingga Indonesia mempunyai 3 pembagian waktu. Waktu Indonesia Bagian Barat daerah yang terletak pada Bujur 105° , Waktu Indonesia Bagian Tengah daerah yang terletak di daerah pada bujur 120° dan Waktu Indonesia Bagian Timur daerah yang terletak di daerah pada bujur 135°.


    Akibat bumi berotasi, di bumi timbul peristiwa :

    a) Terjadinya siang dan malam

    b) Bagian bumi di katulistiwa menggembung dan pemapatan di bagian kutub-kutubnya

    c) Terjadinya perbedaan waktu antara tempat-tempat di bumi

    d) Gerak semu harian matahari

    e) Terjadinya angin pasat dan angin barat


    Dalam satu tahun bumi mengelilingi matahari sebanyak satu kali. Arah revolusi bumi berlawanan dengan arah putaran jarum jam. Dari bulan ke bulan berikutnya gerak semu matahari terlihat seperti gambar di bawah ini.

    21 Maret - 21 Juni : belahan bumi bagian utara mengalami musim semi dan belahan bumi bagian selatan mengalami musim gugur

    21 Juni – 23 September : belahan bumi bagian utara musim panas dan belahan bumi bagian selatan musim dingin

    23 September – 22 Desember : belahan bumi bagian utara mengalami musim gugur dan belahan bumi bagian selatan mengalami musim semi

    22 Desember – 21 Maret : belahan bumi bagian utara musim dingin dan belahan bumi bagian selatan musim panas

    Akibat bumi berevolusi terhadap matahari:

    a) Terjadinya pergantian musim

    b) Terlihatnya rasi bintang yang berbeda-beda

    c) Gerak semu tahunan matahari

    d) Pergantian tahun masehi


    2. Bulan

    Bulan satu-satunya satelit alami milik bumi. Bulan berotasi pada porosnya dan juga berevolusi mengelilingi bumi. Selain itu bulan bersama-sama dengan bumi mengelilingi matahari. Periode rotasi bulan sama dengan periode rotasi bumi, hal inilah yang menyebabkan bulan terlihat dari bumi dengan permukaan yang tetap. Jika terlihat dari bumi bulan tampak berbeda-beda bentuknya hal ini karena bulan, bumi dan matahari membentuk sudut yang berubah-ubah. Fase-fase bulan seperti gambar di bawah ini:



    Bulan purnama terlihat pada seperempat kedua (kwartir II) hal dikarenakan seluruh permukaan bulan yang terkena sinar matahari terlihat semua.


    3. Gerhana Matahari dan Gerahana Bulan

    a) Gerhana matahari

    Gerhana matahari dapat terjadi jika posisi bulan di antara matahari dan bumi dan terletak pada satu garis lurusdan terjadi pada bulan baru. Perhatikan gambar di bawah.




    b) Gerhana Bulan

    Gerhana bulan dapat terjadi jika posisi bumi di antara matahari dan bulan dan terletak pada satu garis lurus. Gerhana bulan terjadi pada bulan purnama dan pada kwartir II. Perhatikan gambar di bawah.




    4. Pasang Surut Air Laut

    Akibat adanya grafitasi bulan dan grafitasi terhadap bumi maka air laut di bumi mengalami pasang naik dan pasang turun. 70 % pasang laut disebabkan oleh grafitasi bulan dan 30 % pasang laut di sebabkan oleh grafitasi matahari. Perhatikan gambar di bawah.




    Pasang laut purnama (spring tide) terjadi ketika bumi, bulan dan matahari berada dalam suatu garis lurus. Pada saat itu akan dihasilkan pasang tinggi yang sangat tinggi dan pasang rendah yang sangat rendah. Pasang laut purnama ini terjadi pada saat bulan baru dan bulan purnama.

    Pasang laut perbani (neap tide) terjadi ketika bumi, bulan dan matahari membentuk sudut tegak lurus. Pada saat itu akan dihasilkan pasang naik yang rendah dan pasang surut yang tinggi. Pasang laut perbani ini terjadi pada saat bulan seperempat dan tiga perempat.

    5. Satelit Buatan

    Telah diketahui bahwa bumi mempunyai angkasa yang luas. Untuk dapat menguasai keadaan angkasa dan memanfaatkan angkasa yang ada, para ilmuwan berusaha untuk membuat satelit-satelit buatan. Bagian dalam satelit dilengkapi alat-alat canggih yang dapat digunakan sesuai dengan keperluan.



    Jenis-jenis satelit dan fungsinya:

    a) Satelit astronomi adalah satelit yang digunakan untuk mengamati planet, galaksi, dan objek angkasa lainnya yang jauh.

    b) Satelit komunikasi adalah satelit buatan yang dipasang di angkasa dengan tujuan telekomunikasi menggunakan radio pada frekuensi gelombang mikro. Kebanyakan satelit komunikasi menggunakan orbit geosinkron atau orbit geostasioner, meskipun beberapa tipe terbaru menggunakan satelit pengorbit Bumi rendah.

    c) Satelit pengamat Bumi adalah satelit yang dirancang khusus untuk mengamati Bumi dari orbit, seperti satelit reconnaissance tetapi ditujukan untuk penggunaan non-militer seperti pengamatan lingkungan, meteorologi, pembuatan map, dll.

    d) Satelit navigasi adalah satelit yang menggunakan sinyal radio yang disalurkan ke penerima di permukaan tanah untuk menentukan lokasi sebuah titik dipermukaan bumi. Salah satu satelit navigasi yang sangat populer adalah GPS milik Amerika Serikat selain itu ada juga Glonass milik Rusia. Bila pandangan antara satelit dan penerima di tanah tidak ada gangguan, maka dengan sebuah alat penerima sinyal satelit (penerima GPS), bisa diperoleh data posisi di suatu tempat dengan ketelitian beberapa meter dalam waktu nyata.

    e) Satelit mata-mata adalah satelit pengamat Bumi atau satelit komunikasi yang digunakan untuk tujuan militer atau mata-mata.

    f) Satelit tenaga surya adalah satelit yang diusulkan dibuat di orbit Bumi tinggi yang menggunakan transmisi tenaga gelombang mikro untuk menyorotkan tenaga surya kepada antena sangat besar di Bumi yang dpaat digunakan untuk menggantikan sumber tenaga konvensional.

    g) Satelit cuaca adalah satelit yang diguanakan untuk mengamati cuaca dan iklim Bumi.

    h) Satelit miniatur adalah satelit yang ringan dan kecil. Klasifikasi baru dibuat untuk mengkategorikan satelit-satelit ini: satelit mini (500–200 kg), satelit mikro (dibawah 200 kg), satelit nano (di bawah 10 kg).

    Satelit buatan harus bergerak untuk mengelilingi bumi supaya kedudukan satelit tetap dari tempat di bumi. Oleh karena itu, kala revolusi satelit harus sama dengan kala rotasi bumi. Keadaan ini dapat dicapai pada suatu ketinggian dan kecepatan tertentu. Orbit satelit yang demikian disebut orbit stasioner (geo stationery orbit = GSO) yang ketinggiannya sekitar 39.000 kilometer dari permukaan bumi. Untuk mencapai kedudukan tersebut, satelit harus diluncurkan dari bumi dengan bantuan roket yang dapat dikendalikan dari bumi. Setelah mencapai ketinggian dan kecepatan tertentu, satelit dilepaskan dari roket pembawa.

    Dewasa ini peranan ruang angkasa sangat dominan. Berbagai satelit diluncurkan dan berbagai penerbangan dilakukan. Seolah-olah siapa yang dapat menguasai ruang angkasa itulah yang dapat menguasai dunia. Satelit komunikasi yaitu satelit yang diluncurkan ke antariksa dengan tujuan untuk kepentingan kelancaran dalam komunikasi. Satelit komunikasi di Indonesia disebut juga SKSD (Sistem Komunikasi Satelit Domestik) ialah satelit Palapa.

    Satelit Palapa 2 diluncurkan tanggal 11 Maret 1977 di atas Samudera Hindia, 77o Bujur Timur. Berarti 6o di sebelah barat satelit Palapa 1, dan berfungsi sebagai cadangan yang siap dioperasikan bila Palapa 1 mendapat gangguan. Tanggal 18 Juni 1983 telah diluncurkan satelit Palapa B 1 yang posisinya sama dengan satelit Palapa B 2 yaitu 113o, sementara satelit Palapa B 3 berada pada posisi 118o. Satelit Palapa B 1 dan B2 menggantikan A 1 dan A 2, sedangkan Palapa B 3 untuk menampung lalu lintas komunikasi yang diperkirakan semakin padat.

    Keuntungan Indonesia menggunakan satelit Palapa sebagai berikut.

    a. Hubungan telekomunikasi di seluruh pelosok nusantara menjadi lebih lancar.

    b. Kemampuan telekomunikasi dapat diperbesar baik jumlah saluran maupun mutunya.

    c. Siaran TV Nasional dapat sekaligus menjangkau Nusantara.

    d. Dengan adanya satelit Palapa jaringan telekomunikasi sistem gelombang mikro yang telah ada tidak dihapus, tetapi diintegrasikan dengan SKSD Palapa.

    Dengan adanya SKSD Palapa, pemerintah membangun banyak stasiun bumi yang dapat digolongkan sebagai berikut.

    a. Stasiun Pengendali Utama (SPU) terdapat di Cibinong.

    b. Stasiun Bumi Lintas Utama (SLU) terdapat di seluruh ibu kota Propinsi.

    c. Stasiun Bumi Lintas Tipis dengan TV terdapat di daerah terpencil, misalnya Bengkulu, Kupang, dan Palangkaraya.
    D. Listosfer dan Atmosfer

    Kamu sudah mempelajari kedudukan bumi sebagai planet dan benda-benda langit yang ada hubungannya dengan bumi. Di bagian bab ini kamu akan mempelajari gejala alam di berbagai belahan bumi. Ada dua hal yang sangat erat kaitannya dengan gejala penampakan alam di bumi, yaitu litosfer dan atmosfer. Litosfer tersusun oleh apa saja dan batuan di bumi itu macamnya apa ? untuk memahami lebih jauh lakukan kegiatan di bawah.


    Kegiatan 7.4

    Pengamatan Batuan



    a. Tujuan : mengetahui macam-macam batuan

    b. Alat dan Bahan


    • Kaca pembesar dan contoh batuan



    c. Prosedur


    1. Ambillah beberapa batuan di sekitarmu atau kalau ada beberapa sampel batuan di laboratorium.

    2. Amatilah struktur atau susunan batuan tersebut dengan menggunakan kaca pembesar.

    3. Gambarlah hasil pengamatanmu dari batuan tersebut !

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................


    1. Mintalah temanmu juga melakukan hal yang sama.



    Analisis dan Diskusi


    Bila gambar hasil pengamatanmu kamu bandingkan dengan gambar hasil pengamatan temanmu apakah yang dapat kamu simpulkan ?

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................

    ...........................................................................................................................................

    Kegiatan 7.5

    Membuat Gunung Berapi

    a. Pendahuluan


    Banyak gunung berapi di Indonesia yang masih sering meletus. Bagaimana sebenarnya prinsip kerja gunung berapai tersebut ? Lakukan kegiatan berikut ini !

    b. Tujuan : Memahami cara kerja gunung berapi

    c. Alat dan Bahan


    • Botol soda

    • Soda kue

    • Cuka

    • Air

    • Zat pewarna merah



    d. Prosedur Kegiatan


    1. Isilah botol bening dengan air hingga terisi kira-kira seperempatnya.

      Teri - odam va hayvonlar tanasining tashqi qoplami. Organizmni tashqi taʼsirotlardan himoya qiladi, sezish, moddalar almashinuvi, organizmdan keraksiz moddalarni chiqarish, termoregulyatsiya va boshqalarda qatnashadi.



    2. Tambahkan 1 (satu) sendok makan soda kue dan sedikit zat pewarna merah dalam botol. Tutuplah botol tersebut dan kocoklah kira-kira setengah menit.

    3. Bukalah tutup botol, dan dengan cepat tuangkan kira-kira 100 ml cuka.

    4. Amatilah beberapa saat, apa yang terjadi ? ........................................................................



    Hasil Pengamatan


    1. Campuran cuka dan soda kue akan menghasilkan gas karbondioksida. Jelaskan mengapa gas karbondioksida tersebut menyembur keluar botol ? ..................................................................... .........................................................................................................................................................

    2. Bandingkan dan bedakan hasil pengamatanmu dengan letusan gunung berapi yang sebenarnya ......................................................................................................................................................... .........................................................................................................................................................



    1. Litosfer

    Planet bumi mempunyai struktur lapisan yang terdiri atas kerak, mantel, dan inti. Kerak bumi atau litosfer merupakan bagian permukaan bumi yang tersusun atas batu-batuan. Ketebalannya di bawah laut sekitar 3 km, tetapi di benua dapat mencapai sekitar 35 km. Adapun batu-batuan di inti bumi berbentuk padat, tetapi dapat bergerak pelan. Di inti bumi, tekanannya jutaan kali lebih besar daripada tekanan atmosfer. Adapun suhunya diperkirakan sekitar 4.500oC. Panas dari inti bumi tersebut berusaha meloloskan diri keluar bumi. Dalam prosesnya, panas tersebut terhalang oleh lapisan batu-batuan. Di daerah dekat permukaan bumi (litosfer), panas itu dapat merapuhkan batuan. Akibatnya, terjadi gerakan lapisan batu-batuan yang menyebabkan gempa bumi. Gempa itu disebut gempa tektonik.



    Menurut penelitian, di bagian mantel bumi ada saluran yang dapat mengarahkan material panas keluar ke permukaan bumi. Material panas dari dalam bumi dikenal sebagai magma. Saluran magma di permukaan bumi berupa gunung berapi. Peristiwa naiknya magma ke permukaan bumi disebut vulkanisme. Adapun gejala munculnya magma di atas permukaan bumi disebut erupsi. Banyak orang yang beranggapan erupsi sebagai awal meletusnya gunung berapi.


    Download 1.09 Mb.
    1   ...   4   5   6   7   8   9   10   11   12




    Download 1.09 Mb.

    Bosh sahifa
    Aloqalar

        Bosh sahifa



    Bab I listrik statis 3 Muatan Listrik 3

    Download 1.09 Mb.