• PENDAHULUAN
  • Konsep Dasar
  • Mahasiswa diharapkan




    Download 93.79 Kb.
    Sana06.04.2017
    Hajmi93.79 Kb.



    BAB I
    PENDAHULUAN


    Kompetensi

    Mahasiswa diharapkan


    1. Memiliki kesadaran tentang manfaat yang diperoleh dalam mempelajari materi kuliah persamaan diferensial.

    2. Memahami konsep-konsep penting dalam persamaan differensial

    3. Memberikan contoh-contoh penerapan persamaan diferensial dalam berbagai bidang ilmu.

    Materi

          1. Konsep Dasar

          2. PD Biasa dan Orde PD

          3. Selesaian PD

          4. Penerapan Persamaan Differensial

    BAB I
    PENDAHULUAN

    Persamaan Differensial (PD) merupakan cabang dari matematika yang sudah berkembang sejak jaman Isaac Newton dan Leibnitz dan hingga saat ini memiliki peran yang besar serta banyak diterapkan pada berbagaibidang ilmu seperti fisika, teknik, biologi, kimia, ekologi, ekonomi dan ilmu-ilmu lainnya. Persamaan differensial digunakan untuk menyatakan hubungan yang kompleks antara satu variabel tak bebas dengan satu atau beberapa variabel bebas lainnya. Melalui penggunaan simbol-simbol dalam persamaan differensial ini, hubungan antar variabel yang sebelumnya masih kurang jelas akan menjadi semakin mudah dipahami. Dengan demikian penggunaan persamaan differensial untuk menyusun suatu model tentang fenomena dari suatu sistem yang ada di dunia nyata merupakan suatu cara yang sering ditempuh guna membantu mencari solusi dari permasalahan yang ada. Pesatnya perkembangan teknologi komputer juga membantu dalam menemukan penyelesaian persamaan differensial secara numeris, terutama bentuk-bentuk persamaan differensial nonlinear dan parsial yang biasanya tidak dapat diselesaikan secara analitis.
    Kompyuter (ing . computer - hisoblayman), EHM (Elektron Hisoblash Mashinasi) - oldindan berilgan dastur (programma) boʻyicha ishlaydigan avtomatik qurilma. Elektron hisoblash mashinasi (EHM) bilan bir xildagi atama.

    Dalam buku ini hanya akan dibahas tentang persamaan differensial biasa, yakni persamaan differensial yang hanya melibatkan satu variabel bebas saja. Pembicaraan juga dibatasi pada penggunaan metode-metode dasar untuk menentukan selesaian analitis dari persamaan-persamaan differensial linier. Untuk mempelajari materi ini cukup didasari dengan pemahaman tentang kalkulus differensial dan integral yang biasanya telah dipelajari pada tahun pertama di perguruan tinggi. Konsep-konsep tentang turunan dan integral dari fungsi satu variabel harus dipahami secara benar karena ke dua hal tersebut menjadi salah satu alat yang digunakan untuk menentukan selesaian analitis dari suatu persamaan differensial. Selain itu, pemahaman tentang perilaku suatu fungsi dapat membantu kita memahami sifat-sifat kualitatif dari suatu fenomena yang dimodelkan dalam bentuk persamaan differensial.


      1. Konsep Dasar


    Definisi 1: Persamaan diferensial adalah suatu persamaan yang memuat turunan-turunan dari suatu fungsi yang tidak diketahui, yang kita sebut dengan y(x).

    Dalam menyelesaikan PD, kita berusaha menemukan fungsi yang tidak diketahui itu dengan menggunakan metode-metode tertentu. Pada kasus yang paling sederhana, biasanya penyelesaian itu bisa ditentukan dengan menggunakan kalkulus sederhana.



    Contoh 1:

    Jika suatu populasi dari organisme tertentu mengalami pertumbuhan dengan laju y’=dy/dx (x = waktu) yang sama dengan besarnya populasi pada saat itu, yaitu y(x), maka model populasi itu adalah

    y’= y,

    yang merupakan suatu contoh paling sederhana dari PD.



    Dari pelajaran kalkulus kita mengenal bahwa fungsi eksponensial

    y = ex (atau lebih umumnya y = cex)

    mempunyai sifat

    y’= y.


    Dengan demikian fungsi

    y(x) = ex (atau lebih umumnya y = cex)

    merupakan suatu selesaian dari model populasi tersebut.

    Contoh 2:

    Dalam fisika, jika suatu benda dijatuhkan dari ketinggian tertentu di atas permukaan bumi, maka percepatannya, yaitu

    y” = d2y/dx2,

    sama dengan percepatan gravitasi g (konstan).

    Jadi model dari benda yang jatuh bebas adalah

    y” = g


    (di sini dianggap bahwa gesekan udara tidak berpengaruh).

    Dengan pengintegralan akan diperoleh kecepatan

    y’ = dy/dx = gx v0,

    di mana v0 menyatakan kecepatan awal.

    Dengan pengintegralan sekali lagi akan diperoleh jarak yang ditempuh oleh benda yaitu

    y = ½gx2 v0x y0,

    di mana y0 menyatakan jarak awal dari titik 0.

    1.2 PD Biasa dan Orde PD

    Definisi 2: suatu PD yang hanya melibatkan satu atau beberapa turunan dari suatu fungsi tak tentu y terhadap x dan mungkin fungsi y sendiri, fungsi tertentu dari x, dan konstan-konstan disebut PD biasa.

    Contoh 3:


    1. y’ = cosx,

    2. y” 4y = 0,

    3. x2y”’y’ 2exy”= (x2 2)y2.

    Istilah PD “biasa” dipakai untuk membedakan dengan PD parsial yang melibatkan turunan-turunan parsial dari suatu fungsi tak tentu dengan dua atau lebih variabel bebas.

    Sebagai contoh,



    adalah suatu PD parsial karena melibatkan dua buah variabel bebas, yakni x dan y.



    Definisi 3: suatu PD dikatakan berorde (tingkat) n jika n merupakan turunan tertinggi dari turunan y terhadap x dalam persamaan tersebut.

    Dalam contoh-contoh di atas:



    1. berorde 1,

    (ii) berorde 2,

    dan (iii) berorde 3.



    1.3 Selesaian PD

    Definisi 4: Suatu fungsi y = g(x) disebut suatu selesaian dari PD orde satu yang diketahui pada suatu interval, katakan a < x < b (a dan b boleh tak hingga), jika g(x) terdefinisikan dan terdiferensialkan di seluruh interval itu dan persamaan menjadi suatu identitas jika y dan y’ berturut-turut diganti dengan g dan g’.

    Dalam PD, tugas kita adalah mencari (menentukan) selesaian suatu PD yang diberikan dan memeriksa sifat-sifatnya.



    Contoh 4:

    Periksalah bahwa

    y = g(x) = x2

    adalah suatu selesaian PD orde satu

    xy’ = 2y, untuk semua x.

    Penyelesaian.

    Untuk memeriksa hal ini, g diturunkan dan diperoleh

    g’ = 2x.

    Selanjutnya g dan g’ dimasukkan dalam persamaan dan diperoleh suatu identitas

    x(2x) = 2x2,

    yang berlaku untuk semua x.

    Seringkali suatu selesaian PD muncul dalam bentuk fungsi implisit

    G(x,y) = 0.



    Contoh 5:

    Fungsi y terhadap x yang secara implisit diberikan oleh

    x2 y2-1 = 0 (y > 0),

    adalah suatu selesaian implisit PD:

    yy’ = -x

    pada interval –1 < x < 1.

    Untuk menunjukkan hal ini bisa dilakukan dengan menurunkan fungi implisit di atas dan memasukkannya dalam persamaan untuk memperoleh suatu identitas.

    Contoh 6:

    Selesaikan PD

    y’ = cos x.

    Penyelesaian.

    Jika soal di atas kita selesaikan, maka akan diperoleh bahwa fungsi-fungsi

    y = sinx,

    y = sinx 1,

    y = sinx 1,5, dan seterusnya,

    semuanya merupakan selesaian dari PD. Ini menunjukkan bahwa suatu PD orde satu bisa (dan umumnya akan) mempunyai selesaian lebih dari satu. Dalam contoh di atas, semua fungsi berbentuk

    y = sinx C, (C konstan sebarang)

    merupakan selesaian dari PD di atas.

    Di sini, fungsi

    y = sinx C,

    yang memuat konstan sebarang C, disebut selesaian umum, sementara itu fungsi-fungsi

    y = sinx,

    y = sinx 1, dan seterusnya,

    masing-masing disebut selesaian khusus dari PD itu.



    Contoh 7

    Kita bisa memeriksa bahwa fungsi

    y = cex (c konstan)

    memenuhi PD

    y’ = y,

    untuk semua x. Karena fungsi itu memuat konstant sebarang c, maka y merupakan suatu selesaian umum dari PD.



    Fungsi tersebut merupakan keluarga kurva seperti berikut:

    y

    x



    Gambar grafik selesaian PD y’ = y,

    Sementara itu, selesaian khusus bisa diperoleh dengan memilih nilai c tertentu, misal

    y = ex,

    y = 2ex, dan

    y = -1/2ex, dan seterusnya

    yang masing-masing dinyatakan oleh sebuah kurva.

    Dalam beberapa hal, mungkin ada selesaian dari suatu persamaan yang tidak dapat diperoleh dengan memberikan nilai tertentu untuk konstannya dalam selesaian umumnya, sebagai contoh PD

    y’2 – xy’ y = 0

    mempunyai selesaian umum

    y = cx - c2,

    yang menyatakan keluarga garis-garis lurus, dimana masing-masing garis lurus bersesuaian dengan nilai konstan c tertentu. Dengan substitusi kita juga bisa menunjukkan bahwa

    y = x2/4

    juga merupakan selesaian dari PD

    y’2 – xy’ y = 0.

    Fungsi

    y = x2/4

    disebut selesaian singular dari

    y’2 – xy’ y = 0,

    karena kita tidak dapat memperolehnya dengan cara memasukkan konstan tertentu ke dalam selesaian umumnya.

    Kita bisa memeriksa bahwa masing-masing selesaian khusus merupakan garis singgung dari parabola yang dinyatakan oleh selesaian singular (lihat gambar di bawah).

    Selesaian

    singular


    Selesaian

    khusus


    y

    Gambar selesaian khusus dan selesaian singular PD y’2 – xy’ y = 0.

    Dalam praktek, selesaian singular jarang terjadi dalam masalah-masalah teknik. Nanti kita akan melihat bahwa PD linier tidak mempunyai selesaian singular.

    Perlu dicatat juga bahwa tidak semua PD mempunyai selesaian. Sebagai contoh PD:

    y’2 = -1

    tidak mempunyai selesaian real.

    PD:

    |y’| |y| = 0



    tidak mempunyai selesaian umum, sebab satu-satunya selesaian adalah

    y 0.


    1.4 Penerapan Persamaan Differensial

    Beberapa contoh penerapan persamaan differensial yang lain dapat kita jumpai dalam pemodelan dari berbagai permasalahan nyata antara lain:



    Rangkaian RL

    Suatu rangkaian listrik sederhana yang terdiri dari rangkaian seri tahanan (resistor) dan induktor yang diberikan gaya gerak listrik:

    R

    E

    L

    Gambar Rangkaian RL

    Besar arus I yang mengalir dalam rangkaian RL diberikan oleh selesaian persamaan differensial :

    LI’ RI = E



    Rangkaian RLC

    Sementara itu dalam suatu rangkaian RLC seperti berikut:

    R

    C E


    L

    Gambar Rangkaian RLC

    Besar arus yang mengalir dalam rangkaian tersebut diberikan oleh selesaian persamaan differensial:

    LI” RI’ I/C = E’.



    Massa bergerak pada suatu pegas

    Pergeseran suatu massa m yang diletakkan pada suatu pegas dengan konstanta pegas k diberikan oleh selesaian persamaan differensial:

    my” ky = 0

    (k)


    Pergeseran

    y

    m



    Gambar Pegas massa

    Massa bergerak pada suatu pegas yang teredam

    Pergeseran suatu massa m yang diletakkan pada suatu pegas dengan konstanta pegas k yang bagian bawahnya dihubungkan dengan suatu jambangan, diberikan oleh selesaian persamaan differensial:

    my” cy’ ky = 0

    (k)


    Pergeseran

    m y

    (c)
    Gambar Pegas massa teredam

    Latihan 1

    Tentukan ordenya dan periksa bahwa fungsi yang diberikan merupakan suatu selesaian



    1. y’ 8y = 0, y = ce-8x

    2. y” 16y = 0, y = Acos 4x Bsin4x

    3. y’- ycosx = 0, y = csinx

    Selesaikan PD:

    4. y’ = x3

    5. y’ = cos3x

    6. y” = sin2x

    Buatlah PD orde satu yang mempunyai selesaian

    7. y = e - 2x

    8. y = cosx

    9. y = x4

    Tentukanlah nilai c sehingga selesaian umum yang diberikan merupakan selesaian khusus yang memenuhi syarat seperti yang diberikan:

    10. y’ y = 5, y = ce-x 5, y = 4 jika x = 0



    Kunci Jawaban Latihan 1:

    1. satu

    3. satu

    5. y =

    7. y’ 2y = 0

    9. xy’-4y = 0



    RINGKASAN BAB I
    PENDAHULUAN

    Definisi 1: Persamaan diferensial adalah suatu persamaan yang memuat turunan-turunan dari suatu fungsi yang tidak diketahui, yang kita sebut dengan y(x).

    Definisi 2: suatu PD yang hanya melibatkan satu atau beberapa turunan dari suatu fungsi tak tentu y terhadap x dan mungkin fungsi y sendiri, fungsi tertentu dari x, dan konstan-konstan disebut PD biasa.

    Definisi 3: suatu PD dikatakan berorde (tingkat) n jika n merupakan turunan tertinggi dari turunan y terhadap x dalam persamaan tersebut.

    Definisi 4: Suatu fungsi y = g(x) disebut suatu selesaian dari PD orde satu yang diketahui pada suatu interval, katakan a < x < b (a dan b boleh tak hingga), jika g(x) terdefinisikan dan terdiferensialkan di seluruh interval itu dan persamaan menjadi suatu identitas jika y dan y’ berturut-turut diganti dengan g dan g’.

    Jenis-jenis selesaian PD:

    • Selesaian umum: memuat konstan

    • Selesaian khusus: diperoleh dari selesaian umum dengan mengganti konstan-konstannya dengan nilai tertentu

    • Selesaian singular: selesaian PD yang tidak dapat diperoleh dari selesaian umum dengan mengganti konstan-konstannya.

    Penerapan Persamaan Differensial

    Rangkaian RL

    R

    E

    L

    Gambar Rangkaian RL

    Besar arus I yang mengalir dalam rangkaian RL diberikan oleh selesaian persamaan differensial :

    LI’ RI = E



    Rangkaian RLC

    R

    C E



    L

    Gambar Rangkaian RLC

    Besar arus yang mengalir dalam rangkaian RLC diberikan oleh selesaian persamaan differensial:

    LI” RI’ I/C = E’.



    Massa bergerak pada suatu pegas

    Pergeseran suatu massa m yang diletakkan pada suatu pegas dengan konstanta pegas k diberikan oleh selesaian persamaan differensial:

    my” ky = 0

    (k)


    Pergeseran

    y

    m



    Gambar Pegas massa

    Massa bergerak pada suatu pegas yang teredam

    Pergeseran suatu massa m yang diletakkan pada suatu pegas dengan konstanta pegas k yang bagian bawahnya dihubungkan dengan suatu jambangan, diberikan oleh selesaian persamaan differensial:



    my” cy’ ky = 0

    1-


    Download 93.79 Kb.

    Bosh sahifa
    Aloqalar

        Bosh sahifa


    Mahasiswa diharapkan

    Download 93.79 Kb.